Friday, 20 May 2016

Manfaat Tanggal Tua

Ini adalah sebuah acara Kompetisi Blogger ShopCoupons X MatahariMall. Yang diselenggarakan oleh ShopCoupons. voucher mataharimall dan hadiah disponsori oleh MatahariMall.
mataharimall-kompetisi

Bagi sebagian orang, tanggal tua merupakan sebuah momok menakutkan yang tentu saja dibenci kehadirannya. Jika tanggal tua adalah manusia, mungkin dia telah lama dikucilkan masyarakat, setiap melamar kerja pasti ditolak dengan alasan-alasan yang tidak masuk akal dan terkesan mengada-ada seperti keteknya dibilang bau gagang gerobak cendol. Atau yang lebih parahnya lagi, dia sering dicakar ramai-ramai oleh kucing-kucing yang hobi nongkrong di warung pecel lele pinggir jalan. 


Kredit: Nyunyu.com
“Najis lo!” teriak salah satu kucing gendut bercorak hitam-putih mirip acaranya Dedy Corbuzier ketika si tanggal tua hendak lewat. Padahal dia sudah bilang permisi sebelumnya. Kucing tersebut diketahui bernama garong yang ternyata baru saja bangkit dari comberan akibat terpleset dan tercebur selama lima detik. Garong nggak sadar kalo dia lebih najis dan menjijikan.

Kasian si tanggal tua.


Walaupun kisah singkat tentang si tanggal tua di atas sangat menyedihkan dan menyentuh nurani kita semua, tetapi sejujurnya gue pun juga membenci tanggal tua. Setiap tanggal tua datang, kehidupan yang gue jalani terasa lebih berat daripada biasanya. Apa lagi kalo uang gajian bokap udah keburu abis gara-gara tiap pulang kantor sering dipalakin anak-anak SMP yang suka nongkrong di atap loket stasiun. Padahal bokap gue kalo kerja nggak pernah naik kereta.

Kredit: Nyunyu.com
Gara-gara anak-anak SMP kampret itu, tiap tanggal tua jatah makan gue harus dikurangin dan menu makanannya pun jadi nggak semewah ketika tanggal muda. Misalnya kalo tiap tanggal muda gue bisa makan ceker ayam saus Padang di restoran, ketika tanggal tua gue cuma bisa makan mi instan di teras rumah sambil sesekali nyambitin ayam tetangga pake sendal jepit karena dia sering pup di teras rumah gue secara sembarangan. Kurang ajar memang, dia yang buang kotoran, tapi gue yang kudu nyiram. Ibaratnya gue yang kudu keras tiap bulan bayar pajak, tapi malah para pejabat korup yang nikmatin hasilnya. Padahal gue kerja aja belum, tapi udah bayar pajak. Keren.

Meskipun gue memang tidak suka dengan tanggal tua, tetapi kalo kita mau merenung dan berpikir lebih dalam ternyata tanggal tua juga membawa manfaat bagi nusa, bangsa, dan Kapten Amerika loh! Nih gue jabarin apa aja manfaat yang kita dapetin ketika tanggal tua dateng:

Ketika tanggal tua si kapten nggak sanggup nyewa taksi, akhirnya dia milih untuk ngegowes aja

Jadi Akrab Sama Temen

Kehadiran tanggal tua bisa bikin gue bisa makin akrab sama temen. Para supir Kopaja yang tadinya nggak kenal aja tau-tau bisa langsung jadi akrab sama gue. Pokoknya tiap tanggal tua kita harus pinter-pinter cari cara supaya bisa dapetin uang tambahan. Cara yang paling cepat dan instan menurut gue adalah dengan minjem duit ke temen. Cuma modal nyepik dan tampang melas, kita udah bisa megang duit untuk bertahan hidup di tanggal tua sampai di hari di mana kita gajian. Itulah yang bikin gue sangat akrab dengan temen-temen gue, bahkan sampe dikejar-kejar segala karena sampe berbulan-bulan utangnya belum juga gue bayar.

*Di terminal*

“Bang, butuh kondektur kagak?” Tanya gue kalem.

“Siapa lu dateng-dateng langsung nanya-nanya gue butuh kondektur apa kagak? Lu kira gue supir Kopaja! Gue ini tukang cendol! Jajan dulu sini lu, kalo kagak gue sentil lu!” Si tukang cendol sewot. Ternyata gue salah nanya.

“Ampun, bang. Nih bang beli goceng,” Jawab gue setengah takut sambil mencari duit goceng dari saku celana jeans belel yang nggak pernah dicuci semenjak dibeli.

Akhirnya gue malah jadi akrab sama tukang cendol di terminal.

Makin Dekat Dengan Tuhan

Selain bisa akrab dengan temen, kita juga bisa makin dekat dengan Tuhan. Caranya adalah dengan menghabiskan hari-hari di tanggal tua dengan berpuasa. Selain bisa menghemat uang makan, kita juga bisa sekalian beribadah. Sungguh mulia sekali kehadiran tanggal tua ini, karena berkat kehadirannya, kita bisa menjalankan perintahNya, menjauhi laranganNya, dan semoga kita terhindar dari siksa api neraka. Luwar biyasa.

Mengasah Kreativitas

Buah karya dalam menghadapi tanggal tua. Kredit: kaskus.co.id, taufiqri 
Ketika tanggal tua biasanya barang-barang yang kita gunakan sehari-hari seperti pasta gigi, sampo, sabun, dan pengharum ketek alias deodoran seringkali sudah berada dalam kondisi kritis kayak yang dikasih liat sama Budi di video ini:

#JadilahSepertiBudi

Tapi tenang, kehadiran tanggal tua bisa kok mengaktifkan kekreativitasan kita secara maksimal agar kita tetep bisa menjalani hidup secara normal sampai keajaiban Tuhan berwujud gajian datang dan menyelamatkan nyawa kita. Caranya bisa dengan menggulung-gulung atau menggunting kemasan pasta gigi supaya pasta gigi yang nyelip dan susah keluar bisa kita pake sampe bener-bener abis. Sampo yang susah keluar dari botolnya bisa kita isi pake air, dikocok-kocok, lalu diminum. Eh maksudnya abis dikocok-kocok terus disiram ke atas kepala biar bisa dipake buat sampoan. Jangan sampe abis nuangnya, biar bisa dipake lagi ketika pengin mandi.

Sungguh kreatif bukan?

Belajar Mengatur Uang

Supaya tidak sengsara di tanggal tua, kita harus banyak belajar untuk mengatur penggunaan uang agar saat tanggal tua datang kita sudah siap untuk survive dan melewati segala rintangan yang menghadang. Selain harus bijak dalam mengatur pengeluaran, kita juga harus ngikutin strategi yang udah dikasih liat oleh Budi di video barusan. Yak, belanja di Mataharimall.com! Awalnya gue heran, kok di tanggal tua si Budi malah belanja. Malah belanjanya online, kan pasti lebih mahal karena mesti ditambah dengan biaya ongkos pengiriman barang. Tapi setelah gue cari tau, ternyata Mataharimall.com lagi menggelar promo TTS (Tanggal Tua Surprise) di mana konsumen bisa belanja super hemat dengan diskon sampai dengan 80%! Udah gitu dibebaskan biaya ongkos kirim alias gratis! Ntaps!





Tanggal tua bisa jadi menyeramkan atau malah jadi yang paling ditunggu-tunggu kehadirannya. Itu semua tergantung dari bagaimana kita menyikapinya. Jika kita sering mengikuti apa kata para motivator di seminar MLM, niscaya pasti kita akan sukses dan mampu membangun kapal pesiar di atas kapal pesiar yang di dalamnya ada kapal pesiar. Tetapi mau bagaimana pun Anda menyikapinya, hanya satu pesan saya:

Es jeruk satu, gulanya banyakin. Aus nih ngetik mulu!

No comments:

Post a Comment

Kalo berkomentar yang baik-baik aja ya. Kan kalo orang baik pasti komentarnya juga baik. Kalo komentarnya jelek, mending ngaca dulu deh. Siapa tau komentar kamu sama kayak muka kamu :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...