Saturday, 22 March 2014

Asem Manis Televisi

Keluarga gue adalah keluarga yang sangat hobi melakukan ritual makan sambil menonton televisi. Hampir setiap makan bareng  di ruang keluarga, gue dan keluarga pasti nggak pernah absen buat mantengin tipi sambil rebutan remot dan gonta-ganti channel. Walaupun kami satu keluarga, tapi jenis acara televisi yang pengen ditonton pasti selalu beda. Adek gue yang berbadan atletis, berhati agamis dan beraroma amis maunya nonton Spongebob. Bokap gue yang berwatak serius, berakal jenius dan berpaha mulus maunya nonton politikus berantem. Dan nyokap gue yang berparas cantik, berjiwa kharismatik dan berwajah antik maunya nonton acara joget-joget. Sedangkan guecowok berjiwa seni yang sering disiram pake air senitiap makan bareng paling cuma bisa nontonin Spongebob berantem sama politikus sambil joget-joget. Andai aja tipi gue bisa dibagi empat, pasti gue nggak perlu lagi repot-repot nyari video kelanjutan episode dari sinetron diem-diem suka nyopet di eternit tiap harinya.




Asem Manis Tipi


Walaupun keluarga kami sering berebut remot tipi buat nonton acara kesukaan masing-masing, tapi sebagai keluarga yang harmonis, kami tetap bisa bersatu saat menonton tayangan yang disukai banyak orang seperti pertandingan timnas Indonesia, acara berita dan acara pertandingan timnas Indonesia di acara berita.

Alasan kenapa acara-acara tersebut dapat membuat keluarga kami berhenti berebut remot tipi adalah:


  1. Kami warga negara Republik Indonesia, dengan jiwa nasionalisme yang mumpuni dan didukung oleh televisi berteknologi tinggi pasti akan selalu mendukung timnas Indonesia dalam keadaan apapun. Baik ketika sedang menang maupun sedang tidak kalah.
  2. Kami warga negara Republik Indonesia ingin selalu menjadi warga negara yang up-to-date dan tidak ketinggalan informasi. Maka dari itu kami harus menonton tayangan berita setiap saat. Baik ketika tayangan sedang berlangsung maupun saat sedang tidak ada iklan.
  3. Kami warga negara Republik Indonesia, lahir di Indonesia, besar di Indonesia, makan, minum, mandi, buang air, buang mantan, semua kami lakukan di Indonesia. Semua itu kami lakukan bukan semata-mata hanya karena kami cinta Indonesia, tetapi karena kalo semua itu kami lakukan di Uganda dan Macedonia jaraknya kejauhan. Dan biayanya juga mahal. Belom biaya buat naik pesawat, biaya buat penginapan, biaya buat nginep di pesawat, semuanya mahal. Karena mahal, makanya kami melakukan semua itu di Indonesia.
Hubungan antara poin nomer 3 dengan berhenti berebut remot tipi? Nggak ada.

Ngomong-ngomong soal tipi, sekarang di berbagai channel tipi nasional lagi rame-ramenya nih para calon koruptor mempromosikan diri beserta janji-janji manis mereka buat persiapan menghadapi pemilu 2014. Di TVane dan AneTV jadi sering terpampang wajah maskulin dari bapak Abu Rizal Armada beserta pohon beringinnya. Di MeteorTV juga jadi sering terpampang pipi chubby dari bapak Surya Apaandahloh beserta nasi ademnya. Lebih parahnya lagi, di radio-radio nasional pun sekarang juga jadi sering muncul wajah para calon koruptor. Padahal setau gue radio itu nggak ada layarnya. Ah, mungkin guenya aja yang sok tau. Mungkin aja radio ada layarnya. Radio hape misalnya.

Gara-gara wajah para calon koruptor akhir-akhir ini sering muncul di channel tipi nasional, tipi di rumah gue jadi suka ngambek dan kadang suka mati sendiri. Gue jadi sering kesel kalo tipi tiba-tiba si tipi ngambek pas gue lagi pengen nontonin dia. Apalagi kalo ngambeknya pas gue baru bangun tidur di hari minggu pagi. Gue jadi nggak bisa nonton Doraemon.

"Woy tipi, lu kenapa nggak mau nyala?! Gue mau nonton Doraemon nih!" Gue pelototin si tipi sampe dia kelilipan, tapi ternyata mata gue yang kelilipan.

"..." si tipi diem aja. Mungkin dia grogi gue pelototin.

"Woy, cepetan nyala! Kalo nggak mau nyala gue kelitikin nih. Mau lo?!" Gue mencoba mengancam dia, tapi dia tetep diem.

"Wah, lo emang pengen gue kelitikin ya?! oke kalo ini mau lo, fine!" Kesabaran gue udah diambang batas. Akhirnya gue memutuskan untuk ngelitikin dia sampe dia mau nyala. Disela-sela ngelitikin si tipi, nyokap gue tiba-tiba dateng dari kamarnya dan menghampiri gue.

"Kamu ngapain mukul-mukul tipi?!" Nyokap terlihat bingung melihat anaknya yang seperti kelabang autis.

"Nggak mukul kok mah, tapi cuma ngelitikin aja. Lagian tipinya nggak mau nyala." 

Gue nggak terima kalo dibilang mukulin tipi. Gue ini adalah manusia yang berperiketipian. Gue nggak mungkin setega itu buat mukulin tipi sembarangan. Bukannya apa-apa, biaya servisnya mahal soalnya. Itu juga kalo masih bisa diservis. Kalo nggak bisa diservis, gue ntar nggak dapet duit jajan karena duitnya dipake buat beli tipi baru. Makanya, dari dulu gue sangat mempelopori gerakan berperiketipian.

"Jelas aja nggak mau nyala, listriknya aja lagi mati." Nyokap nyengir kecut. Sekecut ketiaknya.

"Oh." Awkward moment terjadi. Gue langsung diem tanpa ekspresi. Tapi gue nggak ilang arah, gue sempet mencoba ngeles dikit ke nyokap, "Tapi itu jam dindingnya nyala terus mah."

"Ya jelas nyala terus, kan pake batere." Nyokap geleng-geleng keheranan sampe kepalanya hampir terbang.

"..." Gue nggak bisa jawab apa-apa lagi. Harga diri gue merosot tajam. Gue nggak tau harus ngapain lagi.

"Kamu mah ada-ada aja ya." Setelah menjatuhkan harga diri dan harga sembako, kemudian nyokap melangkah keluar rumah dan meninggalkan gue tanpa rasa berdosa sedikitpun.

"Mamah mau kemana?" Untuk menghilangkan rasa malu, gue mencoba sedikit berbasa-basi.

"Mau beli sayur buat dimasak."

"Tapi tukang sayurnya nggak jualan mah hari ini." Gue berniat buat bales dendam dengan cara berbohong ke nyokap.

"Kenapa kok nggak jualan?" Nyokap gue keliatannya nggak percaya.

"Tukang sayurnya ngambek gara-gara nggak bisa nonton Doraemon." Gue mengarang bebas.

"Loh, hape dia kan ada tipinya. Jadi dia bisa nonton Doraemon sambil jualan. Lagian dia kan nggak suka nonton Doraemon." Ternyata nyokap gue lebih jago  dalam hal mengarang bebas dibandingkan gue.

"Tapi hapenya nggak mau nyala mah. Kan listriknya lagi mati." Gue nggak mau kalah dalam urusan mengarang bebas.

"Kan hapenya pake batere." Nyokap gue emang jenius!

"Oh iya." Gue kalah lagi. Gue jadi merasa makin hina. Tong sampah pun sampe nolak gue deketin. 

"Ya udah mama mau belanja dulu." Kemudian nyokap pergi ke tukang sayur dan dia meninggalkan gue planga-plongo di depan tipi. Belum melangkah jauh dari rumah, nyokap balik lagi ke rumah dan nyamperin gue lagi dan bertanya, "Kamu mau dimasakin apa hari ini?"

"Apa aja, yang penting bisa bikin tipinya nyala," Jawab gue dengan nada kecut. Sekecut ketiak nyokap gue.

"Ya udah nanti mamah masakin tipi buat kamu." Setelah itu nyokap gue pergi ke tukang sayur buat beli sayur tipi.

Setelah gagal ngebohongin nyokap, gue jadi kapok buat nyoba bohong lagi ke beliau. Dengan skill berbohong yang masih cupu, gue nggak mampu buat mengalahkan kejeniusan nyokap yang bahkan melebihi kejenius seorang albert einstein ketika ilmuwan tersebut masih balita. Buat kalian yang mau nyoba berbohong ke nyokap kalian, gue saranin mendingan jangan. Jangan ditunda-tunda. Karena menunda-nunda pekerjaan bakal bikin produktifitas kita menurun. Maka dari itu, berbohong lah.

Nggak lama setelah nyokap gue pergi belanja sayuran, listrik kemudian menyala kembali. Gue tahu kalo listrik udah nyala soalnya pas gue buka kulkas, lampunya nyala. Walaupun listrik udah nyala, tapi tipi gue masih tetep nggak mau nyala. Gue yang udah adem ayem jadi marah lagi sama si tipi.

"Woy tipi, listriknya udah nyala, tapi kenapa lo masih belom nyala juga?! Gue jadi ketinggalan nonton Doraemon nih gara-gara lo!" Gue marah-marah sampe adek gue yang lagi menanam iler di kasur kebangun dan dia menghampiri gue.

"Ngapain si lo kak teriak-teriak?!" Adek gue marah-marah sampe ilernya menghujani pasukan semut yang lagi numpang lalu-lalang di lantai rumah.

"Ini tipinya nggak mau nyala."

"Ah masa? Coba sini gue liat." Adek gue kemudian berlaga sok pinter dengan mengecek kabel-kabel yang ada di belakang tipi.

"Jelas aja ini tipi nggak nyala. Kabelnya belom dicolokin kak." Adek gue makin sok pinter. Padahal emang bener kabelnya belom gue colokin.

"Ya udah colokin gih." Gue merasa makin hina. Setelah dibikin gondok oleh nyokap, sekarang giliran adek gue yang bikin gue tambah gondok dan terlihat goblok. Nggak nyangka, ternyata kegoblokan gue udah sampe level expert.

"Tuh kan tipinya nyala." Dengan bermodalkan iler segar, adek gue bisa nyalain tipinya.

"Ya udah lo sono! Gue mau nonton tipi!" Akhirnya gue bisa nonton tipi juga.

"Ogah! Gue mau main PS!" Adek gue berusaha menghalang-halangi gue buat nonton tipi.

"Enak aja lo! Gue duluan yang di depan tipi!" Gue nggak mau nyerah gitu aja.

"Tapi gue yang nyalain tipinya. Minggir lu, gue mau main PS!" Adek gue makin ngotot.

"Ya udah! Lo main PS, gue nonton tipi!" Gue mencoba menyelesaikan pertempuran dengan menelurkan ide brilian.

"Ya udah. Tapi gimana caranya?!" Adek gue pemikirannya kritis sekali. Iya, cuma sekali.

"Nggak tau." Jawaban gue berbobot dan patut dikritisi.

"Ya udah gue mau main PS!" Adek gue ngotot lagi.

"Ya udah." Gue pasrah. Sebagai kakak yang baik, gue harus mengalah.

Setelah lama berjuang untuk menonton tipi, akhirnya gue berhasil. Iya, gue berhasil untuk menonton tipi yang lagi digunain adek gue buat main PS. Udah gitu gue nggak diajak main PS. Game yang dia mainin nggak bisa multiplayer katanya. Ya udah.


«««

Dari secuil keseharian yang gue alami, gue jadi belajar, nggak semua hal yang kita inginkan dan harapkan bisa kita dapatkan walaupun sudah kita perjuangkan. Kadang lebih baik mengalah daripada kita cuma mengedepankan ego sendiri demi mempetahankan sesuatu yang dapat memicu pertengkaran. Lagian kalo mengedepankan ego, belom tentu juga kita bisa ngedapetin apa yang kita inginkan. Kecuali mengalah dalam kejahatan. itu nggak boleh. Misalnya ada jambret ngerebut tas milik kita dan kita ngalah demi kebaikan si penjabret. Kalo itu bukan ngalah, tapi bloon. Ya tapi kalo mau menguji kesabaran, boleh juga sih nyoba mengalah ke si penjambret demi kelangsungan hidupnya. Kali aja abis ngalah dapet pahala. Atau malah dapet bala? Entahlah.

Setelah baca postingan ini, gue saranin kalo kalian lagi nonton tipi dan tiba-tiba di tipi kalian muncul wajah salah satu dari para calon wakil rakyat, mending langsung buru-buru ganti channel daripada nantinya tipi kalian jadi rusak dan bisa aja kalian jadi terbuai dengan janji-janji manis mereka dan akhirnya kalian kena tipu. Emang mau? :)

41 comments:

  1. hahahaha udah pasti postingan lu tuh bikin ketawa mulu. But keren juga sekarang udah ada sisi positif nya gitu :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah kalo begitu :)
      Kemarin-kemarin juga ada sisi positifnya, yaitu bikin ketawa :p

      Delete
  2. Hahahaha orang tua mau dikadalin ya kagak bisalah, beliau kan lebih banyak makan asam garam pengalaman jadi lebih pinter hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makanya jangan sekali-kali nyoba. kalo dua kali boleh.

      Delete
  3. Gue nggak suka nonton politik, daripada nonton politik lebih baik gue nonton acara Jejak si Gundul, Orang Pinggiran, atau Indonesiaku di Trans 7.

    ReplyDelete
    Replies
    1. gue juga nggak suka nonton politik. Gue sukanya nonton tipi.

      Delete
  4. anjrit. ngakak gua baca postingan lo. hahaha. gokil abis.
    gua mah lebih baik nonton iklan daripada liatin calon koruptor bertebaran di layar kaca

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tengkyu qaqa :*
      Tapi iklan sekarang didominasi oleh para calon koruptor :(

      Delete
  5. Nonton bola aja sekarang gue streaming terus. Males nonton tipi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue juga kalo nonton bola lebih seneng streaming. Soalnya tipi gue khusus buat nonton sinetron.

      Delete
  6. gue jarang nonton tipi.. tapi gak pernah nglewatin acara kuis kebangsaan, soalnya gue ngefans sama capresnya.. siapa itu namanya? mmm.. iya, Haji Roma.

    ReplyDelete
  7. Iya bener gue juga lagi males banget nonton tipi, apa lagi kalo tipinya gak ada. Hih males -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue juga males banget nonton tipi kalo lagi tidur. Hih males -_-

      Delete
  8. Kalau dirumah, biasanya tipi yang nonton gue, bukangue yang nonton tipi. Kareana kalau nonton tipi hawanya ngantuk, jadi ketiduran hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tergantung acaranya sih, bikin ngantuk atau nggak. Kalo gue sih suka nonton tipi, tapi tipinya nggak pernah suka gue tonton.

      Delete
  9. haha, tipi oh tipi, gue paling nonton spongebob juga kayak adek lo

    ReplyDelete
    Replies
    1. gue sih biasanya nontonin adek gue yang lagi nonton spongebob.

      Delete
  10. Gue pernah baca kutipan ini tapi lupa dimana. "yang punya media yang bakalan menguasai dunia"
    sepertinya itu beneran... liat aje, yang punya stasiun tipi mukanya mulu yang diapajang. HIH!!!! pencitraannya pinter banget lagi.... #Ahsudahlah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener kak. Gara-gara tiap hari ngeliat para capres nongol di tipi, gue jadi pengen pacarin mereka.

      Delete
  11. Acara TV jaman sekarang gak berkualitas menurut gue :| yang berkualitas cuma Hitam Putih doang :v

    ReplyDelete
  12. Hahahaha makanya jangan sekali - kali ngadalin nyokap lo:p
    Iya, sekarang acara tv emang udah nggak ada yang bener lagi. Si handukra malah sempet muncul di sinetron tukang haji naik bubur. Apa jangan - jangan dia mau ganti judul sinetronnya jadi tukang caleg main sinetron?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nyokap gue naga. Jadinya cuma bisa dinagain, enggak bisa dikadalin :P
      Tukang caleg? berarti dia jualan caleg dong? :p

      Delete
    2. Jadi selama ini lo anak naga? Wihhhh keren banget :D
      Bukan hih, maksudnya orang - orang yg mau nyaleg

      Delete
  13. Gue malah udah jarang banget nonton tv. Sekarang lebih sering nge-youtube. :|

    ReplyDelete
    Replies
    1. gue sering nonton youtube di tipi sih. soalnya tiap gue nonton tipi ada embel-embel youtubenya.

      Delete
  14. Ga punya tipi, maklum anak kosan :D
    Intinya segala bentuk media massa, punya masing2 kepentingan
    Dan kita sekarang krisis pemimpin dan redaksi/jurnalis JUJUR.

    ReplyDelete
  15. Hahahahahahahahahahahah Hahahahahahahahahaha Hahahahahahahahaha (Udh gitu aj gue coment)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahahahahaha... (Udah gitu aja gue bales komentarnya)

      Delete
  16. baik baik aja ya.. <<- komentar orang baik

    salamin sama adek lu ya bang.. keren! pinter banget. bilangin juga sama mamanya, mungkin ada kesalahan sama anak gantengnya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Adek gue nggak pinter. Dia terlihat pinter karena gue lagi pura-pura bego aja. Kalo gue bilangin ke nyokap, paling jawaban dia cuma, "Jadi cowok emang harus selalu salah."

      Delete
  17. Kesimpulan dari gue, lo berdua saudara yang akur :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Akur banget. Saking akurnya sampe nggak akur. Lah ini gimana?

      Delete
  18. Broo! Kunjungi balik y blog gue (blog sederhana & indah) yaitu:

    hedilukman373.blogspot.com

    ReplyDelete
  19. Broo!!!
    Lo masukin gue ke "paling rajin koment/coment" deretan ke tujuh?
    Makasih banyak bro!!! (karna hari lahir gue 7 januari 2001)

    ReplyDelete

Kalo berkomentar yang baik-baik aja ya. Kan kalo orang baik pasti komentarnya juga baik. Kalo komentarnya jelek, mending ngaca dulu deh. Siapa tau komentar kamu sama kayak muka kamu :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...