Monday, 13 May 2013

Kegilaan Saat Perpisahan ( bagian 1 dari 3 )

Apa kabar semuanya? Semoga baik-baik aja ya. gue juga baik-baik aja kok *nyengir kuda*. oh iya, temen-temen pada tau enggak? Enggak tau ya? yah kok enggak tau sih? Aku tau dong. Aku kasih tau ya? #apasih. Blog aku mulai enggak keurus nih. Dia sekarang kurus ceking. Yang tersisa dari dia hanyalah kerangka yang hampir roboh, patahan-patahan tulang dan hati yang rapuh seperti pemilik blog ini #miris. berhubung udah lama gue enggak ngeblog. Sekarang gue mau ngeblog lagi. Dan berhubung gue baru pulang dari jogja, gue mau berbagi pengalaman gue saat gue di jogja pada kalian. Cekidot guys!

,,,,,,,,,


Beberapa hari yang lalu, tepatnya pada tanggal 8 mei 2013 yang lalu gue ke jogja untuk liburan sekaligus perpisahan bareng temen-temen dan guru-guru gue di SMPN 12 Tangerang Selatan. Seperti kebanyakan orang lainnya, bagi gue pergi jalan-jalan itu adalah hal yang paling menyenangkan dalam hidup ( tapi kalo jalan kaki dari jakarta ke jogja itu pegel).


Sehari sebelum berangkat ke jogja gue stress. Gue bingung milih baju yang keren (padahal enggak pake baju pun gue tetep aja keren. Iya enggak?), bingung milih barang-barang yang harus gue bawa, bingung milih pasangan (lah?), pokoknya gue bingung deh.  Gue jadi susah tidur. Bukan gara-gara stress mikirin perpisahan di jogja, tapi gue susah tidur karena mikirin bapak kamu. Karena gue ngantuk, ya udah gue tidur.



Gue bangun pagi-pagi (sekitar jam 4 pagi), mandi, dandan biar cantik, sholat subuh, cek and ricek barang yang akan dibawa (seperti celana dalam dan kutang), sarapan indomie seleraku, pamit sama nyokap sembari dikasih ongkos buat jajan dan karena jam udah menunjukan pukul 6 dan gue takut telat, gue pun segera dianter sama bokap gue menuju tempat bis pariwisata yang bakal gue tumpangin mangkal (mangkalnya deket sekolah gue, tepatnya di pasar ceger pondok aren). Setelah sampe di tempat bis mangkal, gue pamit (sembari meminta tambahan jajan) ke bokap gue.


Setelah pamit sama bokap, gue pun bergegas menuju ke bis 5 sambil menggeret-geret koper yang lumayan berat. Gue ditempatkan di bis 5 bareng sama temen-temen gue yang mayoritas adalah makhluk biadab korban kekejaman perang dunia kedua. Oh iya, Sekedar info nih, bis yang disewa sekolah gue ada 5. Rupa-rupa warnanya. Biru biru biru biru dan biru. Meletus balon hijau. (sudahlah lupakan saja)


Sebelum berangkat, kami semua (para korban yang selamat dalam persitiwa bom bali 1) berdoa kepada Allah SWT. Agar diberi keselamatan dan diberi jodoh yang bohay dan aduhay (doa ini khusus gue). Setelah berdoa dan nunggu bis berangkat sekitar 1 jam, bis yang gue tumpanginpun akhirnya berangkat menuju tempat dimana gudeg, es dawet dan mbakpia hidup dan berkembang biak: Jogjakarta!

Hanif dan gue di bis 5


kami berangkat melewati tol lingkar luar jakarta. Gue masih bisa menikmati perjalanan ketika masih di jakarta sambil menyanyikan lagu-lagu NOAH yang bohay dan aduhay. Ketika bis udah berada di tol bekasi, gue udah mulai lemes lesu kebelet kencing gara-gara AC bis yang keterlaluan dingin dan tidak berperikedinginan. Gue hanya bisa cengo kayak orang bego (sebenernya emang udah bego), mangap-mangap sambil menahan HIV (hasrat ingin vivis).


Akhirnya saat yang gue tunggu-tunggu tiba. Bis yang gue naikin berhenti di rest area di daerah karawang (kalo enggak salah sih disitu). Dengan sigap dan tanpa basa-basi guepun langsung ngibrit ke toilet terdekat. Sialnya, pas udah sampe toilet gue lupa bawa duit. Mampus gue. Gue bingung  harus gimana. Apa gue harus kabur? Untungnya di toilet yang sama  ada Zabar. sahabat gue yang baik dan unyu yang rela membantu gue dan memberi pinjaman pada gue layaknya anggota DPR yang mencuri duit rakyat.



Dengan tampang setengah mabok gue nyamperin dia dan kata-kata mutiara keluar dari mulut gue: “Bar gue minjem duit dong”

“lu butuh berapa bro?” kata zabar sambil ngelus-ngelus dompet kesayangannya.

“seribu aja bro. Gue lupa bawa duit soalnya” kata gue *tampang melas*

Zabar mengeluarkan sesuatu  dari idungnya. “nih ambil aja” *idungnya ngeluarin duit*

Duitnya langsung gue tarik dari idungnya zabar. “makasih bro” kata gue sambil jijik megang duit berlumur ingus


Hidup ini keras. Meminjam uang itu tidak mudah. Contohnya seperti percakapan gue diatas bersama sahabat gue yang (katanya) ganteng itu. Ya, menjalani hidup ini memang tidak mudah.


Akhirnya penantian gue selama perjalanan berakhir. Indah banget rasanya. Rasanya tuh kayak saat lu lagi bimbang, dilema dan galau sambil kebelet pipis terus lu dipertemukan oleh toilet sang pemecah masalah yang melambai-lambai kian kemari, mengajak lu untuk masuk dan membuang sisa-sisa kegalauan hidup lu disana. Sungguh indah rasanya.


Setelah itu gue naik lagi ke bis dan kami pun melanjutkan perjalanan menuju kota tasikmalaya melewati kota bandung. Selama perjalanan gue bete. Bukan bete karena enggak bisa ngobrol, tapi gue bete karena gue dijejelin sama lagu-lagu yang keterlaluan keren. LAGU JADUL! IYA LAGU JADUL!. Gue seakan-akan dibawa ke masa dimana kakek dan nenek gue lagi menikmati indahnya masa kasmaran. (sumpah itu lagu-lagunya kebangetan tua). Gue dipaksa dengerin itu lagu sampe kota tasikmalaya! gila! Padahal gue udah seneng dengerin lagu-lagu dari NOAH. Seperti gue bilang tadi, hidup ini memang keras. Daripada gue sakit keras gara-gara ngedengerin lagu-lagu rock and roll jaman jahiliyah, mendingan gue tidur.


Sesampainya di Tasikmalaya (sekitar jam 2), kepala gue langsung muter-muter bagaikan anak dugem yang disunat pake bogem. Pusing di campur laper. Rasanya seperti ketika lu baru aja diputusin pacar lu dan ditolak gebetan lu secara bersamaan #miris. Rombongan kami berhenti di rumah makan haur koreng. Eh maksud gue haur koneng. Gue turun dari bis dengan mata yang sayu-sayu dan berjalan menuju meja dimana makanan berada seperti orang abis kekenyangan makan pecel ganja.


Tanpa basa-basi gue ambil semua makanan yang ada. Gue makan sampe nyaris muntah. Setelah kenyang HIV gue muncul lagi. Gue segera melarikan diri ke toilet terdekat. Sialnya lagi, gue lupa bawa duit lagi. Gue terjebak diantara dua pilihan: kabur atau minjem duit. Karena suasana di toilet sedang ramai dan penjaga toilet kebingungan karena terlalu banyak yang bayar, dengan pertimbangan yang matang gue pun kabur secepat kilat menuju mushola untuk melakukan rutinitas gue seperti biasanya : tidur di mushola. Eh maksudnya sholat. Setelah sholat dzuhur dan sholat ashar dengan jamak qasar, gue balik lagi ke bis.
Dikit banget ya porsinya?


Busung lapar -_-



Perjalanan akhirnya di lanjutkan menuju Jogjakarta. Di dalem bis gue ngobrol-ngobrol sama temen-temen sampe gumoh. Temen gue ada yang nyanyi dangdut, ada yang muntah, ada yang galau (yang galau itu gue), pokoknya banyak hal yang dilakukan di dalam bis. Karena gue ngantuk lagi, yaudah gue tidur lagi.


Karena udah maghrib, rombongan kami berhenti di rumah makan Candisari di daerah Jati Lawang, Jawa Tengah. (ingat! Jati lawang, bukan taman lawang!). Seperti biasa, disetiap rest area pasti HIV gue selalu muncul dan seperti biasa juga gue selalu lupa bawa duit lagi, lagi dan lagi. Ya terpaksa gue minjem duit lagi dan dengan percakapan yang sama seperti di atas. Abis pipis gue langsung ke mushola untuk sholat maghrib. Setelah itu gue  makan. Lauknya ayam yang super duper keras, sampe-sampe ayamnya loncat saat temen gue makan. Satu kata untuk rumah makan itu: Sadis!


Setelah itu perjalanan dilanjutkan lagi. di perjalanan seperti biasa temen gue pada sibuk sendiri. Ada yang nyanyi dangdut lagi, ada yang muntah lagi. sedangkan  gue tetap konsisten dengan rutinitas gue. Iya, gue tidur lagi. bagusnya lagi gue tidur di bawah jok bis. Saik bray!


Akhirnya dan akhirnya. Gue sampe juga ditempat yang dimana gudeg, es dawet dan mbakpia dan suaminya hidup dan berkembang biak: Jogjakarta!


Gue nginep di hotel galuh di daerah prambanan, jawa tengah. Gue dikasih kamar eksklusif. Di depan kamar gue ada kolam renangnya. Keren kan? Temen-temen gue yang lain pada ngeluh dengan kamar mereka. sedangkan gue dan temen-temen gue yang satu kamar sama gue malah seneng-seneng sendiri. Jahat ya? biarin, yang penting mintz.


Sekedar informasi, gue ditempatkan satu kamar sama Zabar, hanif dan yudis. Mereka adalah temen-temen gue satu kelas. Di sekolah gue kelas 9nya ada 9 dan gue ditempatkan di kelas 99 yang katanya adalah kelas unggulan di sekolah gue. Laki-laki di kelas gue juga Cuma ada 4. Iya ada 4!


Setelah menuruti HIV, ngerapihin barang bawaan dan ganti baju, kami pun langsung melakukan rutinitas seperti layaknya makhluk hidup lainnya. TIDUR! Iya tidur. Kegiatan yang paling menyenangkan ya cuma tidur. karena sukses berawal dari mimpi dan mimpi itu hanya akan muncul ketika kita tidur. jadi jika ingin sukses perbanyaklah tidur. #Bijak


Bagi yang masih penasaran tentang pengalaman bodoh dan menyenangkan saat gue perpisahan di jogja, kalian bisa membacanya di artikel gue yang selanjutnya. Terima kasih :D

2 comments:

Kalo berkomentar yang baik-baik aja ya. Kan kalo orang baik pasti komentarnya juga baik. Kalo komentarnya jelek, mending ngaca dulu deh. Siapa tau komentar kamu sama kayak muka kamu :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...